Header Ads

Puisi-Puisi Kurliyadi di fajar sumatera 19 juni 2015


Perempuan Madura, diambil dari My Blog


PEREMPUAN MADURA

Perempuan dalam nadiku
Seperti hujan pamit
Menjengkal arah cintaku
Menjemput rembulan sabit

Padamu perempuan madura
Darahku tempat berteduh
Dari kuburan dukalara
Hingga dermaga terteduh

Senja pergi menjumpaimu
Mengulur waktu matamu
menjumlah arah pulaumu
Desir ombak lautmu

Perempuan madura dulu
adalah ibuku cinta
Semerbak bunga qulhu
derai suatu kata-kata

Meminangmu dari tembakau
Menyelami asin garam
Melamarmu aku terpukau
Menikahimu aku temaram

Senja telah rampung
Menampung hujan senandung
Mengerami rindu serumpun
Dalam hati yang unggun

Pulang kepadamu : musim
Tempat terteduh dari hening
Suara langit beriring
Mengantar pesan yang muhrim

Pada suatu waktu
Memandangmu dari jauh
Wangi rambut alastu
Getar rasa tak keluh

Pintu rumahmu terbuka
Untukku yang puasa
Dari timur pulau cinta
Sampai qoda' kuasa

Perempuan madura : kamu
Hanyalah potongan tubuhku
Yang datang untukku
Sebagai hawa harimku

Perempuan dalam puisi
Mencintaimu sampai puisi
Menulismu dari puisi
Meminangmu dengan puisi

istana puisi 2014

KAMPUNG KOMBANG

begitulah kisah kampung ini sekarang
tentang tanah subur dan gembur
lagu-lagu ombak pengantar nelayan
supaya aku tahu,
hidup begitu bernafas dari keringat
airmata

tembang-tembang nemor
nyanyian dadali bersarang di jantung nadimu
perjalanan tidak berhenti disini saja
begitu melihat ke laut
di atas gelombang dan peluh badai
ada seorang laki-laki : ayah dari
anak-anak yang berlarian di ujung pesisir
sedang bertaruh nyawa demi serumpun senyum
yang sedang mereka istimewakan saat senja bertandang
di ruang tamu dan mimpi
yang menetas jadi rembulan

2013

SEPERTI ABU DAN HUJAN

Seperti abu dan hujan
hidupmu diterbangkan angin dan
lahir ditentukan musim

entah berapa lama kau di sini kekasihku
kau ciptakan embun lalu dari embun
kau lahirkan basah, daun-daun juga tanah
yang semalam kau curamkan jadi puisi
sedangkan di alismu yang syahwat aku termangu meminum kenangan

seperti abu dan hujan
aku lelaki yang dipenjarakan namamu
kemudian setangkai bunga tumbuh di
antara puisimu yang tak boleh aku baca

: belum puas kau seperti abu dan hujan
september pergi ke akar januari
tiba-tiba kau masuk dalam mataku
membangun menara dengan bayanganmu sendiri
sebab hanya pada abu dan hujan
aku mencintaimu dengan sederhana

2013
 

PAGI DI TERMINAL BEKASI

Dari menit tempat puisi menyelesaikan hujan
seorang anak menggendong jalan dan airmata, secercah harapan
singgah dan pergi di ketiak kemarau

lukisan ibunya di gambar dalam bus-bus yang singgah dan pergi
sebuah peristiwa masa kecil
yang terulang dalam tong sampah
dan got yang mulai kental dengan musim

di depan rumah makan padang
calo-calo menjelma malaikat
menawarkan celana dan tubuhnya
sedangkan di sudut lampu merah
pengemis masih meratap, mencari segumpal anugerah dari doa-doa yang pincang semalam

di dalam taman
seekor kupu-kupu menyulang air mani
di dadanya seribu laki-laki mengantri
tiket hari ini terjual habis, PLN mati tiba-tiba
gerhana mengantuk

malam terasa sempit di hidung kota
stasiun mulai cemas_hari ini kiamat
bukan lagi kabar dari koran-koran minggu yang kusam

para sopir angkot mengumpat
BBM seperti jalan tanpa kepala
berita kematian pejabat karena massa

pagi di terminal bekasi
kota harapan dari masa ke masa
judul-judul namamu seperti garuda jauh di sana
terbang tinggi sampai di pucuk awan
berbicara dengan tuhan
kotamu adalah surga tanpa pintu

2013

PADA USIAMU
:sofyan RH zaid

Mari bersulang kanda, menyimpan
Tanggal-tanggal pucat di hulu rambutmu
Mengerami rembulan dan tahun beriringan
Mengabulkan permintaan

Sebuah jalan, kanda.cahaya
Sepetak hadiah dari sumur ladang jiwa
rampung mengemas doa-doaku kepadamu
Puisi kekal ini, adalah kembang umurmu yang
Wangi sepanjang mataku

Bisakah kita berlari melamar
Sebuah kerinduan dari lilin yang kau tiup
Dan pesta puisi menghiasi rumah ini
Sebelum alif januari di angka delapan
Menjadi sebuah jembatan membuahi matamu

Doaku padamu, kanda
semoga umroh kakimu melangkah
Menuju retina masa yang entah
Selalu kau dahulukan museum doa
Dan ihktiar harapan yang kau tulis
Di cela kehidupan kemudian, Karena pada hari esok tiba
Puisimu tetap putih mengejar pahala

2014

SYARMUT SITI ROHMAH

Padahal sudah sampai kepadamu
wahai perempuan indonesia yang aku cintai dalam puisi_dalam doa-doa_dalam airmata
berita televisi : pelacur yang membuang bayinya di gang-gang kecil tanpa harus memikirkan dosa dan tangisannya

tanah suci yang kita tahu adalah tempat ka'bah berdiri megah
dibangun dengan batu-batu surga tempat doa dipanjatkan
Tempat hulu airmata di linangkan
Dari sabda nabimu yang mujarrobah

Wangi hajar aswad yang menusuk hati, membusa dalam kuntum takbir dan perihal kembali ke sudut pengampunan
juga risalah
bagaimana langit tembaga menyuluh husnaMu

Di depan toko bandung atau Restoran Bali di distrik Syarafiyyah
malam hari jam 23:00, perempuan umur 26 dan 30 tahun
sunyi membakar harga diri,
membunuh harga malu dari jantungmu
Memandikan kepalamu dengan isyarat syahwat yang gebu
sebelum perhitungan itu dimulai
dikeringkan dan dihisab di jalan kematian

para pendosa lalu lalang
yang akan datang memburu manis tubuhmu lalu di bawa ke lubang imarah
tubuhmu dicincang seperti daging ginam membara dalam kecupan dan desahan

Dari tangisan tembunimu di tanah kelahiran
anak dari rahimmu selalu
memanggil namamu,
seperti tak lagi ada jalan
Untuk pulang, atau mengingatnya dari jauh

Di suatu negeri yang entah negeri apa
Kau syarmut siti rohmah, tempat doa ditutup
Tak ingat pulang ke tanah ibumu

istana puisi 2014

Kurliyadi, lahir di kepulauan Gili Genting Sumenep Madura, salah satu alumni pondok pesantren Mathali’ul Anwar Pangarangan Sumenep, menulis karya sastra berupa puisi, cerpen, novel, roman, pantun ,esai dan lain-lain. Beberapa karyanya juga pernah dipublikasikan di media massa seperti “Kuntum, Radar Madura (Jawapos), Waspada, Buletin Jejak, Banjarmasin Post, Radar Bekasi, Sastra Mata Banua, Indo Pos, Pikiran Rakyat, Suara Merdeka, Harian Cakrawala Makassar, JogjaReview, Post Bali, Majalah Infitah, Radar Surabaya, Rima News, Malang post, Analisa Medan, Padang Express, Minggu Pagi, Buletin Santre Pangarangan, Koran Madura, Harian Fajar Sumatera, Dinamika News, Persada Sastra, Harian Fajar Makassar, Buletin Kanal, Harian Rakyat Sultra, Sastra Sumbar, Detak Pekanbaru. Ia juga aktif di Forum Sastra Bekasi ( FSB ). Sementara antologi bersamanya terkumpul dalaman tologi Puisi Untuk Padang (2011) Nyanyian Langit (Ababil 2006) Nemor Kara (Balai Bahasa Surabaya 2006) Ayat-Ayat Ramadhan (Kisah Inspiratif Ramadhan AG. Publishing 2012) Selayang Pesan Penghambaan (Pustaka Nusantara 2012) Dialog Taneyan Lanjhang (Majlis Sastra Madura 2012) Mengabadikan Keajaiban Dekapan Hangat Kasih SayangIbu (JPIN 2012) Indonesia DalamTitik 13 (LintasPenyair Indonesia, 2013) Jejak-Sajak di Mahakam (art.lanjong foundation, 2013) Kepada Bekasi (Forum Sastra Bekasi 2014) Solo Dalam Puisi (Festival Sastra Solo 2014) Tifa Nusantara (TKSN 2014) Goresan-goresan Indah Makna Kasih Ayah Bunda (2014) Senarai Diksi (Pena House 2014) Lumbung Puisi Sastrawan Indonesia (Jilid II 2014) Jalan Cahaya Jilid II (KSI 2014) Jaket Kuning Sukirnanto (KSI 2014) Sang Peneroka (Gambang Yogyakarta 2014) Lentera Sastra II (Antologi Puisi Lima Negara 2014) Merangkai Damai (APPN, Nittramaya 2015) Dalam Remang Kumengejar Mimpi (KOMCIBA, Pena House 2015) Saks iBekasi (Forum Sastra Bekasi 2015) Sajak Puncak (Forum Sastra Bekasi 2015) Nun (INDO POS 2015) Dari Negri Poci 6 (Radja Ketjil 2015) Memandang Bekasi (KSSB 2015) Ketam Ladam Rumah Ingatan (Lembaga Seni dan Sastra Reboeng 2016) Sekarang berdomisili di Alamat Jl. Pemuda Raya RT.003 RW.005 No.77 Kelurahan Kranji Bekasi Barat No.Hp 087878481332 dan 082210416774 Email : kurliyadi.khuzaimah@gmail.com
Powered by Blogger.